Memahami Proses Buku Besar dari Jurnal Umum dan Cara Membuatnya

Dwi Wahyudi

Proses Posting dari Jurnal Umum ke Buku Besar
Proses Posting dari Jurnal Umum ke Buku Besar (Sumber: kompas.com)

Dalam dunia akuntansi, buku besar dan jurnal umum adalah komponen kritikal yang memastikan transparansi dan akurasi dalam pencatatan keuangan.

Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang proses pembuatan buku besar dari jurnal umum serta cara mengolah bukti transaksi menjadi informasi keuangan yang berguna.

Proses Buku Besar dari Jurnal Umum

Membuat buku besar akuntansi adalah proses penting yang mencakup pengumpulan data transaksi, pencatatan dalam jurnal umum, dan pemindahan data tersebut ke buku besar. Berikut adalah panduan lengkap tentang cara membuat buku besar akuntansi dengan studi kasus:

Pengumpulan Data Transaksi

Langkah pertama dalam membuat buku besar adalah mengumpulkan semua bukti transaksi yang relevan. Ini bisa termasuk faktur, tanda terima, kontrak, dan catatan bank. Setiap dokumen harus diperiksa untuk memastikan keakuratan tanggal, jumlah, dan pihak yang terlibat.

Baca Juga:  Perbedaan Antara Pembukuan dan Akuntansi: Panduan untuk Siswa SMA

Pencatatan dalam Jurnal Umum

Setelah data transaksi dikumpulkan, langkah selanjutnya adalah mencatatnya dalam jurnal umum. Setiap entri harus mencakup:

  • Tanggal transaksi
  • Deskripsi singkat
  • Akun yang terpengaruh
  • Jumlah debet dan kredit

Pemindahan Data ke Buku Besar

Setelah entri jurnal selesai, data harus dipindahkan ke buku besar. Ini melibatkan:

  • Membuat halaman untuk setiap akun
  • Mencatat tanggal, deskripsi, dan jumlah dari jurnal umum
  • Menghitung saldo akun setelah setiap transaksi

Contoh Kasus

PT Maju Terus melakukan transaksi berikut pada bulan April:

  • 1 April: Menerima pembayaran dari pelanggan sebesar Rp10.000.000
  • 5 April: Membeli persediaan sebesar Rp5.000.000
  • 10 April: Membayar gaji karyawan Rp3.000.000

Pencatatan dalam Jurnal Umum:

  • 1 April: Debet Akun Piutang Rp10.000.000, Kredit Akun Kas Rp10.000.000
  • 5 April: Debet Akun Persediaan Rp5.000.000, Kredit Akun Utang Dagang Rp5.000.000
  • 10 April: Debet Akun Beban Gaji Rp3.000.000, Kredit Akun Kas Rp3.000.000
Baca Juga:  Cara Mencatat Modal Awal untuk Usaha yang Baru Dimulai dengan yang Telah Berjalan

Pemindahan ke Buku Besar:

  • Akun Kas: Saldo awal Rp0, 1 April +Rp10.000.000, 10 April -Rp3.000.000, Saldo akhir Rp7.000.000
  • Akun Persediaan: Saldo awal Rp0, 5 April +Rp5.000.000, Saldo akhir Rp5.000.000
  • Akun Utang Dagang: Saldo awal Rp0, 5 April +Rp5.000.000, Saldo akhir Rp5.000.000
  • Akun Beban Gaji: Saldo awal Rp0, 10 April +Rp3.000.000, Saldo akhir Rp3.000.000

Kesimpulan

Setiap transaksi keuangan dalam sebuah perusahaan harus didokumentasikan dengan akurat untuk memastikan integritas data keuangan.

Proses ini dimulai dengan pengumpulan bukti transaksi, yang kemudian dicatat dalam jurnal umum sebelum akhirnya diposting ke buku besar.

Langkah 1: Mengumpulkan Bukti Transaksi

Misalkan sebuah perusahaan memiliki beberapa transaksi yang terjadi pada tanggal 1 April, termasuk penjualan barang, pembelian persediaan, dan pembayaran gaji.

Bukti transaksi untuk setiap aktivitas ini (seperti faktur penjualan, nota pembelian, dan slip gaji) dikumpulkan sebagai dasar pencatatan.

Langkah 2: Mencatat Transaksi ke Jurnal Umum

Baca Juga:  Ringkasan Sistem Akuntansi Dasar

Setiap bukti transaksi dicatat ke dalam jurnal umum. Misalnya, penjualan barang sebesar Rp10.000.000 dicatat sebagai kredit pada akun pendapatan penjualan dan debet pada akun piutang usaha.

Langkah 3: Posting ke Buku Besar

Setelah dicatat di jurnal umum, transaksi tersebut kemudian diposting ke buku besar. Untuk contoh penjualan barang tadi, akun piutang usaha dan pendapatan penjualan di buku besar akan diperbarui sesuai dengan entri jurnal.

Bukti transaksi, jurnal umum, dan buku besar adalah elemen yang saling terkait dalam siklus akuntansi. Tanpa bukti transaksi yang valid, pencatatan di jurnal umum dan buku besar tidak akan memiliki dasar yang kuat.

Demikian pula, tanpa pemindahan data yang tepat dari jurnal umum ke buku besar, laporan keuangan yang dihasilkan tidak akan mencerminkan realitas keuangan perusahaan. Proses pembuatan buku besar yang akurat adalah kunci untuk laporan keuangan yang dapat diandalkan.

Dengan mengikuti langkah-langkah yang telah diuraikan di atas, perusahaan dapat memastikan bahwa semua transaksi keuangan dicatat dengan benar dan mencerminkan posisi keuangan yang sebenarnya. (DW)

Bagikan:

Baca Juga Artikel Lainnya

Leave a Comment

Kledo Software Akuntansi Online
Pontianak Wordpress Meetup