Persamaan Dasar Akuntansi: Konsep, Manfaat, dan Contoh

Dwi Wahyudi

Persamaan Dasar Akuntansi
Ilustrasi Persamaan Dasar Akuntansi (Image: freepik.com)

Persamaan dasar akuntansi adalah sebuah perhitungan yang menggambarkan hubungan antara harta, hutang, dan modal yang dimiliki oleh sebuah perusahaan. Persamaan ini sangat penting untuk dipahami oleh para akuntan, mahasiswa, atau siapa saja yang tertarik dengan ilmu akuntansi.

Dengan memahami persamaan dasar akuntansi, kita dapat mengukur, menjelaskan, dan memberikan kepastian mengenai informasi keuangan yang akan membantu para pemangku kepentingan dalam membuat keputusan yang berkaitan dengan alokasi sumber daya.

Persamaan Dasar Akuntansi

Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang pengertian, prinsip, manfaat, komponen, dan contoh persamaan dasar akuntansi.

Kita juga akan membahas tentang pengaruh transaksi keuangan terhadap persamaan akuntansi, serta cara mencatat dan menyajikan persamaan akuntansi dalam laporan keuangan.

Definisi Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi adalah rumus yang menyatakan bahwa aset (harta) yang dimiliki oleh perusahaan selalu sama dengan jumlah liabilitas (hutang) dan ekuitas (modal) yang merupakan sumber pendanaan untuk memperoleh aset tersebut.

Rumus persamaan dasar akuntansi adalah sebagai berikut:

Atau bisa juga ditulis sebagai:

Persamaan ini menunjukkan bahwa semua harta yang dimiliki oleh perusahaan berasal dari dua sumber, yaitu hutang dan modal.

Hutang adalah kewajiban yang harus dibayar oleh perusahaan kepada pihak lain, seperti bank, pemasok, atau karyawan. Sedangkan Modal adalah hak atas harta yang dimiliki oleh pemilik atau pemegang saham perusahaan.

Persamaan ini berlaku untuk semua aktivitas dan transaksi bisnis yang dilakukan oleh perusahaan. Setiap kali terjadi perubahan pada salah satu komponen persamaan, maka harus ada perubahan yang seimbang pada komponen lainnya.

Misalnya, jika perusahaan membeli aset baru dengan menggunakan uang tunai, maka aset akan bertambah, tetapi uang tunai (yang juga termasuk aset) akan berkurang. Jadi, jumlah aset tetap sama.

Demikian pula, jika perusahaan membayar hutang dengan menggunakan uang tunai, maka hutang akan berkurang, tetapi uang tunai juga akan berkurang. Jadi, jumlah hutang dan modal tetap sama.

Prinsip Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi didasarkan pada beberapa prinsip akuntansi yang umum diterima, yaitu:

  • Prinsip entitas ekonomi, yang menyatakan bahwa perusahaan adalah entitas yang terpisah dari pemiliknya, sehingga transaksi yang melibatkan perusahaan harus dicatat secara terpisah dari transaksi yang melibatkan pemiliknya.
  • Prinsip kesatuan pengukuran, yang menyatakan bahwa semua transaksi harus diukur dengan menggunakan satuan moneter yang sama, seperti rupiah, dolar, atau euro.
  • Prinsip persamaan akuntansi, yang menyatakan bahwa persamaan dasar akuntansi harus selalu dipertahankan, yaitu jumlah aset harus selalu sama dengan jumlah liabilitas dan ekuitas.
  • Prinsip pencatatan ganda, yang menyatakan bahwa setiap transaksi harus dicatat dalam dua akun yang berbeda, yaitu akun debet dan akun kredit, dengan jumlah yang sama, sehingga persamaan akuntansi tetap terjaga.
Baca Juga:  Perbedaan antara Biaya dan Beban dalam Akuntansi, Serupa Tapi Tak Sama

Manfaat Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi memiliki beberapa manfaat, antara lain:

  • Dapat digunakan sebagai sumber catatan acuan dalam pemeriksaan saldo, yaitu untuk memeriksa apakah jumlah aset, liabilitas, dan ekuitas yang tercatat dalam buku besar sudah sesuai dengan persamaan dasar akuntansi. Jika ada ketidaksesuaian, maka dapat dilakukan penyesuaian atau koreksi.
  • Alat untuk mengoreksi ketepatan saldo buku, yaitu untuk mengoreksi kesalahan yang mungkin terjadi dalam pencatatan transaksi, seperti salah menulis jumlah, salah menentukan akun, atau lupa mencatat transaksi. Dengan menggunakan persamaan dasar akuntansi, kita dapat menemukan sumber kesalahan dan memperbaikinya.
  • Referensi mengenai akuntansi, yaitu untuk mempelajari konsep, prinsip, dan proses akuntansi secara lebih mendalam. Dengan memahami persamaan dasar akuntansi, kita dapat mengembangkan pengetahuan dan keterampilan akuntansi yang lebih baik.

Komponen dalam Persamaan Dasar Akuntansi

Persamaan dasar akuntansi terdiri dari tiga komponen utama, yaitu aset, liabilitas, dan ekuitas. Berikut adalah penjelasan singkat tentang masing-masing komponen tersebut.

1. Aset (Aktiva)

Aset adalah sumber daya ekonomi yang dimiliki atau dikendalikan oleh perusahaan, yang diharapkan dapat memberikan manfaat di masa depan.

Aset dapat berupa barang, uang, piutang, persediaan, tanah, bangunan, mesin, kendaraan, hak paten, merek dagang, atau lainnya. Aset dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

  • Aset lancar, yaitu aset yang dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun atau kurang, atau dalam siklus operasi perusahaan, mana yang lebih panjang. Contoh aset lancar adalah kas, bank, piutang usaha, persediaan, investasi jangka pendek, dan lainnya.
  • Aset tidak lancar, yaitu aset yang tidak dapat diubah menjadi uang tunai dalam waktu satu tahun atau kurang, atau dalam siklus operasi perusahaan, mana yang lebih panjang. Contoh aset tidak lancar adalah tanah, bangunan, mesin, kendaraan, investasi jangka panjang, goodwill, hak paten, dan lainnya.

2. Liabilitas (Pasiva)

Liabilitas adalah kewajiban yang harus dipenuhi oleh perusahaan kepada pihak lain, baik berupa pembayaran uang, barang, jasa, atau kinerja lainnya.

Baca Juga:  5 Sumber Modal Usaha untuk Pengusaha UMKM Kalimantan Barat

Liabilitas dapat berupa hutang, utang, gaji, pajak, bunga, atau lainnya. Liabilitas dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

  • Liabilitas lancar, yaitu liabilitas yang harus dibayar dalam waktu satu tahun atau kurang, atau dalam siklus operasi perusahaan, mana yang lebih panjang. Contoh liabilitas lancar adalah utang usaha, utang gaji, utang pajak, utang bunga, dan lainnya.
  • Liabilitas tidak lancar, yaitu liabilitas yang tidak harus dibayar dalam waktu satu tahun atau kurang, atau dalam siklus operasi perusahaan, mana yang lebih panjang. Contoh liabilitas tidak lancar adalah utang obligasi, utang hipotek, utang sewa, dan lainnya.

3. Ekuitas (Modal)

Ekuitas adalah hak atas harta yang dimiliki oleh pemilik atau pemegang saham perusahaan, setelah dikurangi dengan liabilitas.

Ekuitas dapat berupa modal saham, laba ditahan, cadangan, atau lainnya. Ekuitas dapat dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:

  • Ekuitas pemilik, yaitu ekuitas yang berasal dari kontribusi pemilik perusahaan, baik berupa uang, barang, jasa, atau hak lainnya. Contoh ekuitas pemilik adalah modal saham, tambahan modal disetor, dan lainnya.
  • Ekuitas laba ditahan, yaitu ekuitas yang berasal dari laba bersih yang dihasilkan oleh perusahaan, yang tidak dibagikan kepada pemilik atau pemegang saham, dividen, dan lainnya.

Contoh Persamaan Dasar Akuntansi

Untuk memperjelas konsep persamaan dasar akuntansi, berikut adalah beberapa contoh transaksi bisnis yang terjadi pada perusahaan ABC, dan pengaruhnya terhadap persamaan akuntansi.

Transaksi 1

Perusahaan ABC didirikan dengan modal awal sebesar Rp 100.000.000, yang disetor oleh pemilik dalam bentuk uang tunai. Transaksi ini akan meningkatkan aset (kas) dan ekuitas (modal saham) sebesar Rp 100.000.000.

Persamaan akuntansi menjadi:

Transaksi 2

Perusahaan ABC membeli tanah seharga Rp 50.000.000 dengan menggunakan uang tunai. Transaksi ini akan meningkatkan aset tidak lancar (tanah) dan mengurangi aset lancar (kas) sebesar Rp 50.000.000. Jumlah aset tetap sama.

Persamaan akuntansi menjadi:

Transaksi 3

Perusahaan ABC membeli mesin seharga Rp 30.000.000 dengan menggunakan utang bank jangka panjang. Transaksi ini akan meningkatkan aset tidak lancar (mesin) dan liabilitas tidak lancar (utang bank) sebesar Rp 30.000.000. Jumlah aset dan jumlah liabilitas dan ekuitas tetap sama.

Persamaan akuntansi menjadi:

Transaksi 4

Perusahaan ABC menjual barang dagangan seharga Rp 40.000.000 dengan menggunakan piutang usaha. Transaksi ini akan meningkatkan aset lancar (piutang usaha) dan ekuitas (laba ditahan) sebesar Rp 40.000.000. Jumlah aset dan jumlah liabilitas dan ekuitas tetap sama.

Baca Juga:  Kelas Mahir Financial, Belajar Melakukan Perencanaan Keuangan Keluarga dari Dasar

Persamaan akuntansi menjadi:

Transaksi 5

Perusahaan ABC membayar gaji karyawan sebesar Rp 10.000.000 dengan menggunakan uang tunai. Transaksi ini akan mengurangi aset lancar (kas) dan ekuitas (laba ditahan) sebesar Rp 10.000.000. Jumlah aset dan jumlah liabilitas dan ekuitas tetap sama.

Persamaan akuntansi menjadi:

Dari contoh-contoh di atas, kita dapat melihat bahwa setiap transaksi yang terjadi pada perusahaan ABC selalu mempengaruhi persamaan akuntansi, tetapi jumlah aset selalu sama dengan jumlah liabilitas dan ekuitas.

Pengaruh Transaksi Keuangan Terhadap Persamaan Akuntansi

Setiap transaksi keuangan yang terjadi pada perusahaan dapat mempengaruhi persamaan akuntansi dengan cara yang berbeda-beda, tergantung pada jenis dan sifat transaksinya.

Berikut adalah beberapa kemungkinan pengaruh transaksi keuangan terhadap persamaan akuntansi:

  • Meningkatkan aset dan meningkatkan liabilitas atau ekuitas, misalnya ketika perusahaan membeli aset dengan menggunakan utang atau modal, atau ketika perusahaan menjual barang atau jasa dengan menggunakan piutang.
  • Mengurangi aset dan mengurangi liabilitas atau ekuitas, misalnya ketika perusahaan membayar utang atau dividen dengan menggunakan uang tunai, atau ketika perusahaan mengalami kerugian akibat penjualan barang atau jasa dengan harga lebih rendah dari biaya.
  • Meningkatkan aset dan mengurangi aset, misalnya ketika perusahaan menukar aset yang satu dengan aset yang lain, atau ketika perusahaan menerima pembayaran piutang dengan menggunakan uang tunai.
  • Meningkatkan liabilitas atau ekuitas dan mengurangi liabilitas atau ekuitas, misalnya ketika perusahaan mengubah bentuk liabilitas atau ekuitas, atau ketika perusahaan membagikan laba atau rugi kepada pemilik atau pemegang saham.

Penutup

Persamaan dasar akuntansi adalah rumus yang menyatakan bahwa aset yang dimiliki oleh perusahaan selalu sama dengan jumlah liabilitas dan ekuitas yang merupakan sumber pendanaan untuk memperoleh aset tersebut.

Persamaan dasar akuntansi didasarkan pada beberapa prinsip akuntansi yang umum diterima, dan memiliki beberapa manfaat, antara lain sebagai sumber catatan acuan dalam pemeriksaan saldo, alat untuk mengoreksi ketepatan saldo buku, dan referensi mengenai akuntansi.

Persamaan dasar akuntansi terdiri dari tiga komponen utama, yaitu aset, liabilitas, dan ekuitas, yang dapat dibedakan menjadi beberapa jenis.

Persamaan dasar akuntansi dapat dicontohkan dengan beberapa transaksi bisnis yang terjadi pada perusahaan, dan dapat dipengaruhi oleh berbagai transaksi keuangan yang dilakukan.

Persamaan dasar akuntansi dapat dicatat dan disajikan dalam laporan keuangan yang merupakan ringkasan informasi keuangan perusahaan dalam satu periode.

Semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi siapa saja yang membutuhkan. Jika ada kritik, masukan, maupun pertanyaan, silakan menuliskannya di kolom komentar dibawah ini. Terima kasih… (DW)

Bagikan:

Baca Juga Artikel Lainnya

Leave a Comment

Kledo Software Akuntansi Online
Pontianak Wordpress Meetup